affiliate_link

Budaya Internasional

Budaya

Budaya setiap negara itu unik dan kita perlu memahami budaya antarbangsa agar sukses menjalin hubungan dengan mereka.

Tidak disangsikan lagi, setiap anggota tim memiliki latar belakang dan kemampuan yang berbeda. Perbedaan dalam kepribadian, budaya, jenis kelamin dan lain sebagainya bisa mendatangkan kesalahpahaman. Kesalahpahaman sering juga disebabkan oleh penggunaan bahasa. Bahasa terikat oleh konteks budaya, dengan kata lain bahasa dapat dipandang sebagai perluasan budaya.

Para ilmuwan sosial mengakui bahwa budaya dan komunikasi mempunyai hubungan timbal balik, seperti dua sisi dari satu mata uang. Budaya menjadi bagian dari perilaku komunikasi, dan pada gilirannya komunikasi pun turut menentukan, memelihara, mengembangkan atau mewariskan budaya. Edwar T. Hall mengatakan “budaya adalah komunikasi” dan “komunikasi adalah budaya”. Pada satu sisi, komunikasi merupakan suatu mekanisme untuk mensosialisasikan norma-norma budaya masyarakat baik secara horizontal, dari suatu masyarakat kepada masyarakat lainnya, ataupun secara vertikal, dari suatu generasi ke generasi berikutnya. Pada sisi lain, budaya menetapkan norma-norma (komunikasi) yang dianggap sesuai untuk suatu kelompok tertentu, misalnya anak perempuan tidak main pistol-pistolan, pedang-pedangan atau mobil-mobilan. Anak laki-laki tidak gampang menangis, tidak main boneka.

Kelompok-kelompok budaya atau subkultur-subkultur yang ada dalam suatu budaya mempunyai perangkat norma yang berlainan. Misalnya terdapat perbedaan norma-norma komunikasi antara kaum militer dengan kaum sipil, kaum konservatif dengan kaum radikal, penduduk kota berbeda dengan penduduk desa, berkomunikasi dengan orang Amerika berbeda dengan orang Jerman (perbedaan antar negara). Oleh karena fakta yang sama atau ransangan komunikasi yang sama mungkin dipersepsikan secara berbeda oleh kelompok-kelompok yang berbeda kultur atau subkultur tersebut, kesalahpahaman hampir tidak dapat dihindarkan. Akan tetapi ini tidak berarti bahwa berbeda itu buruk. Kematangan dalam budaya ditandai dengan toleransi atas perbedaan. Mengutuk orang lain karena mereka berbeda adalah tanda kebebalan atau kecongkakan.

Tetapi kesalah pahaman antar budaya perlu diatasi dengan cara mengenal latar belakang mereka baik dari segi budaya, bahasa, norma sehari-hari dan lain- lain. Selain itu bisa juga dengan cara berlatih tentang cara berkomunikasi atau melayani mereka yang berasal dari latar belakang yang beragam. Dengan memahami dan mengerti latar belakang masing-masing pelanggan, anda diharapkan kompeten untuk mengadakan komunikasi dengan para pelanggan dari manapun mereka berasal, namun semua itu harus didukung dengan kemampuan berbahasa , baik bahasa daerah maupun bahasa inggris yang memadai.

Budaya bisnis adalah cara manusia bertingkahlaku dalam berbisnis. Setiap negara memiliki budaya bisnis yang unik dan berbeda. Budaya bisnis internasional merupakan pemahaman budaya antarbangsa dan bagaimana menerapkan dalam bisnis Anda. Pada kesempatan ini dicontohkan perbedaan pelanggan dari Amerika dengan pelanggan dari Jerman.

Berkomunikasi dengan pelanggan dari Amerika.

Budaya Koboi Mempengaruhi Budaya Bisnis Amerika

Budaya Koboi Mempengaruhi Budaya Bisnis Amerika

Masyarakat bisnis Amerika memiliki reputasi yang terkuat di dunia, tetapi dalam berbagai hal, mereka adalah bangsa yang paling mudah untuk diajak berhubungan. Hal ini dsebabkan oleh filosofi bisnis mereka yang tidak rumit. Tujuan mereka adalah mendapatkan uang sebanyak-banyaknya dan secepatcepatnya, dengan bekerja keras dan menggunakan kecepatan, kesempatan, kekuatan (juga kekuatan uang itu sendiri) sebagai alat untuk mencapai tujuan ini. Keputusan bisnis mereka biasanya tidak dipengaruhi oleh perasaan; dan dolar, bila tidak di-Tuhan-kan, setidaknya dianggap sebagai penguasa. Pengejaran keuntungan yang semata-mata ini sering mengakibatkan mereka diangggap sebagai bangsa yang kejam.

Bangsa Eropa Utara dikenal dapat berhubungan dengan Amerika dengan sukses. Reputasi mereka sebagai manajer yang berterus terang disambut baik oleh bangsa Amerika yang terbuka dan berterus terang, yang sering merasa jengkel dengan apa yang mereka anggap sebagai tatakrama orang- orang timur yang berliku-liku. Pada pertemuan, orang Amerika menunjukkan kecenderungan sebagai berikut:

a. Mereka individualistik, senang melakukan segala sesuatu sendiri tanpa mengeceknya ke kantor pusat. Segala sesuatu berjalan kecuali jika dibatasi.

b. Mereka memperkenalkan informalitas dengan segera; mereka melepaskan jas, menggunakan nama depan, membahas rincian pribadi, misalnya keluarga.

c. Mereka memberi kesan naif dengan tidak menggunakan bahasa apa pun selain bahasa Inggris, dan dengan tidak menggunakan bahasa apa pun selain bahasa Inggris, dan dengan menunjukkan rasa percaya yang segera melalui keramahtamahan yang berlebihan.

d. Mereka menggunakan humor kapan pun mereka bisa, sekali pun lawan bicara mereka gagal memahaminya atau menganggapnya sebagai hal yang salah penempatan.

e. Mereka bersifat terbuka sejak awal, kemudian melakukan proses atas dasar penawaran dan penawaran balik. Mereka sering menghadapi kesulitan apabila pihak lain tidak menyatakan apa yang mereka inginkan.

f. Mereka mengambili risiko, tetapi membuat rencana (keuangan) yang pasti, yang harus ditaati.

g. Mereka mempertimbangkan sebagian besar usulan atas dasar investasi/ keuntungan atau investasi/skala waktu.

h. Waktu adalah selalu uang. ”ayo kita bicarakan inti persoalannya”.

i. Mereka mencoba mendengarkan persetujuan lisan pada pertemuan pertama. ”apakah kita sudah mencapai persetujuan?”. mereka ingin berjabatan tangan. Pihak lainnya sering merasakan hal tersebut terlalu kompleks untuk disetujui pada saat itu juga.

j. Mereka menginginkan prinsip ”ya” dan akan menyusun rinciannya kemudian. Tapi mereka mungkin merasa sulit untuk menyusun rincian tersebut dan memeriksa segala sesuatunya walaupun terdapat kepercayaan yang nyata. Orang Jerman, orang Perancis, dan yang lainnya lebih suka menyelesaikan rincian terlebih dahulu.

k. Mereka tidak menyukai ketenangan atau kesunyian selama negosiasi. Mereka terbiasa menyusun pikiran dengan cepat (sangat cepat berpikir).

l. Mereka oportunis dan penanggungan risiko sering mengakibatkan orang Amerika memperoleh bagian bisnis yang terbesar, seratus persen jika memungkinkan.

m. Seringkali mereka kurang sabar, dan akan mengatakan sesuatu yang menyebalkan atau menjengkelkan (lihat tawaran kami yang berlimpah) untuk menyelesaikan persoalan.

n. Mereka teguh. Selalu ada pemecahan. Mereka akan menjelajahi semua pilihan bila menghadapi jalan buntu.

o. Mereka konsisten. Ketika mereka berkata ”anda setuju” mereka jarang mengubah pikiran mereka.

p. Mereka mengungkapkan segalanya melalui kata-kata. Tetapi bila mereka menggunakan kata-kata seperti ”adil”, ”demokratik”, ”jujur”, ”setuju”, ”nilai”, ”menerima”, mereka berpikir pihak lain menyetujuinya. Hal ini terjadi
karena subbudaya Amerika, seperti orang-orang Czech, Jerman, dan Polandia, memang memahaminya.

q. Mereka berterus terang. Mereka akan tidak setuju dan menyatakan apa adanya. Hal ini menyebabkan keadaan yang memalukan bagi orang-orang Jepang, Arab, Italia, dan Latin lainnya.

r. Mereka sering mengungkapkan kekuatan yang kasar sebagai argumen; misalnya kekuatan keuangan mereka dan posisi yang tidak dapat dibantah. Mereka akan menggunakan suara mayoritas tanpa ragu-ragu jika mereka mendapatkannya dan tidak akan membuang banyak waktu untuk berjuang mencapai mufakat. Mereka dengan senang hati memecat orang yang menghalangi persetujuan.

s. Mereka menganggap semua negosiator memiliki kecakapan teknis dan berharap menang atas pengetahuan teknis mereka sendiri. Mereka lupa bahwa pihak lain mungkin melihatnya sebagai masalah status negosiator utama. Bagaimana seorang kepala perusahaan Meksiko dikalahkan seorang insyinyur Amerika?

t. Mereka menganggap bernegosiasi sebagai pemecahan masalah melalui tindakan memberi dan menerima atas dasar kekuatan masing-masing. Mereka tidak menghargai bahwa pihak lain mungkin hanya memiliki satu posisi.

u. Paman Sam adalah yang terbaik. Akan tetapi, negosiasi yang berhasil harus memasuki dunia budaya pihak lain. Banyak orang Amerika menganggap Amerika sebagai kekuatan ekonomi dan demokrasi yang paling berhasil, karena itu menganggap bahwa norma-norma Amerika adalah norma-norma yang benar.

v. Ini mengakibatkan kurangnya minat atau pengetahuan mengenai budaya asing. Bangsa Amerika seringkali hanya sedikit mengetahui masalah-masalah seperti menghindari rasa malu, pakaian yang layak, penggunaan kartu bisnis, hal yang menyenangkan dalam kemasyarakatan dan formalitas yang penting bagi orang-orang Arab, Yunani, Spanyol, dan
sebagainya.

w. Dalam budaya bisnis di Amerika Serikat, dolar adalah yang berkuasa dan akan memenangkan sebagian besar argumen. Orang-orang Amerika tidak selalu menyadari bahwa orang-orang Meksiko, Arab, Jepang, dan yang lainnya jarang sekali
mengorbankan kehormatan status, protokol, atau nasional untuk keuangan.

Orang-orang utara yang pragmatik dan tenang dapat hidup dengan sebagian besar karakteristik ini. Juga, mereka terbiasa dengan informalitas, nama depan, humor, keteguhan, kekasaran, kemampuan teknis, tawarmenawar, memberi dan menerima, dan konsistensi dalam berpegang pada yang telah disetujui. Mereka juga berharap menandatangani perjanjian tanpa pembuangan waktu yang tidak perlu atau prosedur yang membingungkan.

Namun, kehati-hatian harus dijalankan. Orang-orang Amerika berbicara dengan cepat dan jika mereka menggunakan bahasa Inggris mungkin terdapat jebakan-jebakan tertentu. Menghadapi orang Amerika, seseorang harus dapat membaca ”catatan yang baik”, karena keterbukaan dan kepercayaan yang nyata terhadap pihak lain biasanya dikosongkan oleh pengawasan legal yang ketat dalam perjanjian mereka, dan mereka tidak akan ragu-ragu menuntut anda di kemudian hari jika anda tidak memenuhi setiap ketentuan yang telah anda setujui. Hukum Amerika juga sangat berbeda dengan berbagai sistem legal lainnya.

Anda harus selalu berusaha untuk tampak berterus terang, jujur, tetapi tegas dalam mengadakan persetujuan dengan orang-orang Amerika yang akan menghormati kegembiraan, ketidaksetujuan yang terbuka, kewaspadaan dan rencana yang kuat. Anda tidak boleh ”berbasa-basi” seperti bila anda berbicara dengan orang-orang Jepang atau Italia, ”ya, tapi apa yang terjadi bila…?” adalah pernyataan yang baik terhadap orang Amerika.

Berkomunikasi dengan pelanggan dari Jerman

Tokoh Jerman Mempengaruhi Budaya Internasional

Tokoh Jerman Mempengaruhi Budaya Internasional

Karakteristik budaya bisnis Jerman adalah sikap monokronik terhadap penggunaan waktu, misalnya hasrat menyelesaikan serangkaian tindakan sebelum memulai tindakan lain; keyakinan yang kuat bahwa mereka adalah negosiator yang jujur dan terus terang; dan cenderung bersikap lugas dan menyampaikan ketidaksetujuan secara terbuka dari pada menunjukkan kesopanan atau berdiplomasi.

Perusahaan Jerman adalah entitas tradisional yang bergerak lambat, yang dibebani oleh petunjuk-petunjuk, sistem dan jalur hierarkis yang oleh orang-orang Eropa dan Amerika dianggap terlalu kaku dan ketinggalan zaman. Hierarki bersifat perintah yang seringkali mengakibatkan rasa hormat yang berlebihan kepada seorang atasan langsung dan CEO (Chief Executive Officer).

Bos Jerman adalah orang yang punya privasi tinggi, yang biasanya duduk terpisah di kantor yang besar di balik pintu yang tertutup. Para eksekutif Amerika dan skandinavia lebih menyukai kebijakan pintu terbuka dan mengelilingi kantor dan berbincang-bincang dengan rekan sekerja. Komunikasi horizontal ini sangat berbeda dengan sistem vertikel Jerman, dimana instruksi hanya disampaikan kepada bawahan langsung, dan disimpan dengan kaku pada bagian (departemen) seseorang.

Di banyak negara terdapat persaingan bagian, tetapi ketika berhubungan dengan orang Jerman kita harus ingat bahwa orang Jerman bisa sangat sensitif dengan hal ini. Berusahalah selalu menemukan orang yang tepat untuk memperoleh setiap pesan. Jika anda menghina orang Jerman, ia akan mengingatnya untuk waktu yang panjang.

Orang Jerman sangat menghormati harta milik dan kekayaan. Bangunan kokoh, mobil dan pakaian yang bagus adalah penting bagi mereka dan akan membuat anda terkesan dengan semua ini. Anda harus mengakui kehebatan harta milik orang Jerman dan merasa enggan untuk memamerkan kekuatan, fasilitas anda, dan lain-lain. Orang Jerman berharap percaya bahwa anda sekuat mereka.

Ketika mengiklankan produk perusahaan mereka, sebaiknya anda memasukkan rincian sebanyak mungkin. Orang Jerman tidak terkesan dengan iklan televisi yang mencolok, slogan yang cerdik, atau ilustrasi yang artistik. Surat kabar mereka penuh dengan iklan yang faktual dan padat, yang memberikan informasi yang sebanyak-banyaknya dalam ruang yang tersedia. Brosur yang ditujukan untuk pasar Jerman dapat dibenarkan sepenuhnya dikemudian hari. Tidak peduli seberapa panjang dan membosankan brosur itu, orang Jerman akan membacanya. Mereka juga mengharapkan produk anda benar-benar sesuai dengan gambaran yang diberikan.

Orang Jerman mempunyai gaya yang tersendiri dalam mengadakan pertemuan dan negosiasi. Anda mungkin terlihat bahwa prosedur yang diadakan perusahaan besar Jerman jauh lebih formal dibandingkan dengan prosedur di negara yang anda. Biasanya disarankan agar anda melakukan pendekatan yang agak lebih formal dengan orang Jerman pada pertemuan, juga memperhatikan karakteristik-karakteristik orang Jerman sebagai berikut ini, agar anda dapat memberikan reaksi secara tepat :

a. Orang Jerman akan hadir pada pertemuan dengan pakaian rapi dan dengan penampilan berdisiplin. Anda harus menyesuaikan diri dengan hal ini.

b. Mereka akan memperhatikan susunan tempat duduk secara hierarkis dan urutan bicara.

c. Mereka akan hadir dengan persiapan yang baik mengenai urusan yang dibicarakan, dan mengharapkan anda melakukan hal yang sama.

d. Mereka akan mengajukan argumen yang logis dan penting untuk mendukung masalah mereka.

e. Mereka sering memikirkan kemungkinan serangan balasan anda dan siap dengan lini serangan yang kedua.

f. Mereka tidak mengakui kasus atau argumen mereka dengan mudah, tetapi cenderung mencari persamaan pendapat. Ini sering merupakan pendekatan anda yang terbaik untuk mencapai kemajuan. Bentrokan dengan perusahaan jerman yang cukup besar jarang membuahkan hasil.

g. Mereka yakin bahwa mereka lebih efisien (Grundlich) dari pada orang lain dan tidak mudah mengubah pendapat.

h. Mereka menggolong-golongkan argumen mereka. Setiap anggota membicarakan kekhususan mereka. Mereka berharap pihak anda melakukan hal yang sama.

i. Mereka tidak mencampuri ucapan seorang kolega dan biasanya menunjukkan kerjasama yang baik. Akan tetapi, mereka saling membantah secara pribadi diantara sesi-sesi. Karena wajah mereka tidak menyembunyikan perasaan, anda dapat dengan mudah mengetahui perbedaan pendapat diantara mereka melalui ekspresi wajah dan bahasa tubuh mereka.

j. Seperti orang Jepang, mereka suka membicarakan kembali rincian berulang-ulang. Mereka ingin menghindarkan kesalahpahaman di kemudian hari. Anda harus sabar.

k. Mereka tidak suka terburu-buru.

l. Mereka suka membuat keputusan dalam pertemuan (tidak seperti orang Jepang atau orang Perancis), tapi mereka selalu berhati-hati.

m. Mereka biasanya patuh pada apa yang telah mereka setujui secara lisan.

n. Jika anda mengadakan penjualan kepada mereka, mereka akan bertanya pada anda dengan agresif mengenai hal-hal yang dianggap sangat penting oleh orang Jerman, seperti kualitas barang, tanggal pengiriman, dan harga yang bersaing. Bersiaplah.

o. Pada akhirnya, mereka mengharapkan untuk mendapatkan harga terbaik (yang paling murah). Mereka mungkin hanya memberi anda bisnis kecil ”percobaan”. Ambillah hal itu akan menghasilkan bisnis yang lebih besar pada waktu mendatang jika mereka merasa puas.

p. Mereka akan bersungguh-sungguh mencari kekurangan dalam produk atau pelayanan anda, dan akan mengkritik anda secara terbuka (bahkan secara energik) jika klaim anda tidak sesuai. Sampaikanlah permohonan maaf bila anda gagal dalam hal ini. Mereka senang menerima permohonan maaf karena hal ini membuat mereka merasa lebih baik. Juga, anda harus mengimbangi.

q. Mereka bisa sangat sensitif untuk mengkritik diri mereka sendiri. Oleh karena itu anda harus berusaha menghindari tindakan yang membuat mereka malu, bahkan tindakan yang mengkin dilakukan tanpa disadari.

r. Gunakan nama keluarga saja dan tunjukkan penghormatan atas gelar mereka. Banyak sekali Doktor di Jerman.

s. Jangan memperkenalkan humor atau lelucon selama pertemuan bisnis. Mereka bukan orang Amerika, mereka tidak suka bercanda. Bisnis adalah serius. Ceritakanlah kisah-kisah lucu setelah pertemuan, pada saat minum bir. Anda akan menemukan banyak cerita mereka yang lucu dan kasar. Tertawalah dengan cara yang terbaik.

t. Mereka akan membuat catatan dan kembali dengan persiapan yang matang pada hari berikutnya. Akan menguntungkan bagi anda untuk melakukan hal yang sama.

u. Orang Jerman biasanya mempunyai kecakapan bahasa yang baik (terutama bahasa Inggris dan bahasa Perancis) tetapi mereka sering kurang pengetahuan mengenai budaya asing (mereka mungkin lebih sedikit mengetahui hal-hal tentang negara anda dibandingkan dengan yang anda kira). Mereka senang menggunakan bahasa Jerman kapan pun mereka dapat.

v. Mereka biasanya yakin bahwa mereka adalah bangsa yang paling jujur, dapat dipercaya, dan tulus hati di seluruh dunia, juga dalam negosiasi bisnis. Tunjukkan pada mereka bahwa dalam hal ini anda sederajat dengan mereka.

Orang Jerman memang tulus dan mereka menganggap bahwa orang lain juga demikian. Mereka sering kecewa karena orang lain yang lebih menyukai pendekatan yang asal-asalan atau sembrono terhadap kehidupan yang tidak selalu memberikan jawaban yang serius terhadap pertanyaan yang serius. Orang Jerman cenderung melakukan pencarian yang lama akan arti kehidupan yang sebenarnya dan suka menghabiskan waktu mereka untuk hal-hal yang menguntungkan, baik untuk memperkaya simpanan kekayaan atau jiwa mereka.

Dalam keseriusan mereka, mereka berusaha keras untuk menjadi warga yang patuh dan yang tidak membuat masalah. Di negara yang ramai ini, tekanan untuk menyesuaikan diri dengan masyarakat umum memang sangat kuat. Orang jerman tidak ingin dipandang sebagai orang yang tidak konvensional atau tidak lazim. Mereka tidak berhasrat untuk menjadi eksentrik (seperti orang-orang Inggris, Perancis, atau Amerika). Orang Jerman berusaha untuk tidak membuat kesalahan dan biasanya berhasil. Jika anda membuat kesalahan, mereka akan mengatakannya kepada anda. Mereka tidak kasar ini adalah hasrat mereka yang tidak dapat dihentikan akan keteraturan dan kesesuaian. Orang Jerman suak keadilan dan mereka sering melakukan sesuatu untuk menunjukkan betapa adilnya mereka.

Orang Jerman sering tampil sebagai orang yang hebat dan tanpa humor bagi orang Anglo-Saxon yang suka bersikap sembrono dalam percakapan. Orang Jerman tidak memiliki kecanduan seperti orang Inggris dan orang Amerika terhadap cerita lucu atau lelucon. Mereka menginginkan jalinan persahabatan yang kuat dan tertarik pada masalah-masalah kehidupan dan misteri yang membingungkan. Orang Anglo-saxon tidak selalu mengetahui cara menjalin persahabatan yang cepat dengan mereka. Akan tetapi, ketika mereka berhasil memasuki struktur persahabatan Jerman yang agak rumit, mereka menemukan banyak ganjaran. Orang Jerman pada umumnya adalah teman yang sejati dan setia, yang luar biasa bertahan. Dari luar mereka tampak berwajah masam dan berhati-hati. Padahal sebenarnya mereka menginginkan kasih sayang dan popularitas. Seperti kita, mereka ingin dihormati ketika mereka menemukan bahwa orang-orang Inggris, Amerika atau Perancis yang tampaknya acuh tak acuh (easy going) dan lucu juga dapat sesetia orang Jerman memang merupakan investasi yang sangat berharga.

Menjalin Sukses Bisnis Dengan Memahami Budaya Antar Bangsa

Setiap negara memiliki budaya yang unik dan untuk sukses dalam menjalin bisnis dengan mereka kita perlu memahami budaya bisnis mereka dan melakukan tindakan yang sesuai. Memahami budaya bisnis merupakan langkah penting agar bisa menjalin komunikasi yang baik. Budaya bisnis dipengaruhi oleh banyak faktor seperti tipe bisnis, karyawan yang bekerja, tata keuangan, manajemen, kepemimpinan dan berbagai faktor budaya organisasi yang lain.

Useful Links:

Forex Trading Website
Easy English Online
Bilingual English

Leave a Reply